kerjaan oh kerjaan

          Hari ini waktu terasa lama sekali. Mungkin jam berjalan lebih lambat daripada biasanya. Ah, tidak..itu hanya perasaanku saja. Tidak mungkin standar detik jam itu berubah. Kecuali batere jam nya sudah habis..hehehe
          Perasaan seperti ini justru malah terasa menyiksa. Aneh memang. Seharusnya kan senang kalau tidak ada pekerjaan. Bisa berleha-leha, leyeh-leyeh, istirahat, atau hitung-hitung membalas dendam kesibukan di hari-hari kemarin. Kalau kuingat kemarin, sungguh hari terasa sangat padat dan melelahkan. Bahkan baru masuk rumah jam 9.45 malam, kemudian nyalain TV dan buka laptop berniat menyelesaikan beban-beban pekerjaan tetapi apa daya tubuh sudah tidak berkompromi lagi. Tertidur di depan TV ditemani sheet dokumen yang masih kosong di layar laptop. 
         Paradoks memang. Seharusnya tak ada pekerjaan seperti saat ini bisa membayar betapa lelahnya pekerjaan kemarin, tetapi malah rasanya aneh bin ga enak gimanaaaa gitu. Ketika tak ada sesuatu yang dilakukan yang diharapkan malah pengen ditimpuk dengan beban-beban pekerjaan, namun ketika pekerjaan sangat padat seperti kemarin, inginnya diberikan kesempatan untuk bisa bernafas lega dari himpitan pekerjaan. Apabila dibandingkan dan diminta memilih antara banyak pekerjaan dan tidak ada pekerjaan sama sekali, kira-kira yang manakah yang Anda pilih?
             Kalau pertanyaan itu ditujukan kepada saya, sudah pasti Anda bisa membaca kemana arah jawaban saya : pengen ada kerjaan.... Berarti saya termasuk manusia kerja, ya? Ups, tunggu dulu. Jangan buru-buru menyimpulkan. Pengen ada kerjaan itu kalau pas suasana tidak ada kerjaan sama sekali seperti ini. Kalau semisalkan kerjaannya sepadat kemaren, pastilah saya akan menjawab sebaliknya : kerjaan pengen ada. Alias pengen ditambahin pekerjaan..hehehe. Biar sekalian lah yang letih. Sekalian pegelnya juga, tetapi manfaatnya lebih banyak. 
        Sekalipun capeknya puol, tapi sungguh ada kepuasan ketika semua tanggungan dan amanah terselesaikan dengan baik. Paling tidak saya sudah berusaha menjadi manusia yang baik : manusia yang bermanfaat bagi sesama. Sungguh bahagianya ketika tertidur karena capek daripada tak bisa tidur karena ga tau mau berbuat apa. Waiting is painfull. Forgetting is painfull. But not knowing what to do is the worst kind of suffering. (Paulo Coelho)
 
                                                               Kalasan, 5 Oktober 2012
                                                                   Fajar Sodiq Irawan

Eh, ini hari jumat...happy jumuah mubarakah, everyone!!

No comments: